Kamis, Juni 21, 2018
Text Size

Search

Berita Terkini

Megawati: Ahok, Sudahlah Jangan Cerewet

.   Kompas.com - Megawati menasihati Ahok agar tidak terlalu banyak bicara. Mengingat kondi...

Makin Panas! Tutup Ribuan Sekolah, Bekuk Keponakan Gulen

Langkah pembersihan unsur-unsur pendukung kudeta semakin menjadi-jadi di Turki.  Sebanyak 1.043...

Sutarman dilantik Kapolri

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Jumat sore, di Istana Negera melantik Komisaris Jenderal (Pol)...

Dibalik krisis United Stated terhadap perbankan Indonesia

Industri perbankan Tanah Air diterpa isu tak sedap. Beberapa pejabat bank pemerintah di Indonesia...

Sejarah Singkat Terbentuknya Negara Zionisme

Pertempuran antara Israel dan Kelompok Hamas, yang menguasai Gaza, sebenarnya adalah rangkaian dari...

  • Megawati: Ahok, Sudahlah Jangan Cerewet

    Kamis, 30 Maret 2017 19:54
  • Makin Panas! Tutup Ribuan Sekolah, Bekuk Keponakan Gulen

    Jumat, 29 Juli 2016 10:15
  • Sutarman dilantik Kapolri

    Jumat, 25 Oktober 2013 15:42
  • Dibalik krisis United Stated terhadap perbankan Indonesia

    Jumat, 25 Oktober 2013 15:20
  • Sejarah Singkat Terbentuknya Negara Zionisme

    Selasa, 20 November 2012 09:08
News Berita Terkini Seberapa bahayakah Radiasi Nuklir Fukushima
SocialTwist Tell-a-Friend

Media Partner News

OkeZone.Com

Ads - World Friend

Seberapa bahayakah Radiasi Nuklir Fukushima

Penilaian Pengunjung: / 0
KurangTerbaik 

Reaktor unit 2 Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) Fukushima Daiichi, Jepang, meledak Selasa (15/3) dini hari, dan asap kembali tampak membumbung tinggi di langit Fukushima.

Ledakan ini menyusul peristiwa yang terjadi di reaktor Fukushima Daichi unit 1 yang meledak Sabtu (12/3) dan unit 3 yang meledak Senin pagi (14/3) setelah gelombang tsunami menerjang sepanjang pantai Timur Jepang pada Jumat (11/3).

Ledakan reaktor nuklir Fukushima dengan segera membawa kekhawatiran akan musibah berikutnya setelah gempa dan tsunami, yakni sebuah bencana radiasi.

Bukan saja masyarakat di sekeliling PLTN Fukushima yang resah, namun juga negara-negara tetangganya seperti Rusia, China hingga Indonesia yang berada ribuan kilometer di selatannya.

Berbagai pesan singkat yang isinya membuat takut menyebar dengan cepat, termasuk pesan dalam bahasa Inggris yang ditujukan untuk masyarakat di negara-negara Asia misalnya menganjurkan agar tidak ke luar rumah, menutup pintu dan jendela, hingga imbauan mengoleskan betadin di leher agar tidak terkena kanker thyroid.

Masyarakat tiba-tiba kembali diingatkan dengan peristiwa Chernobyl, di Ukraina (dulu termasuk Uni Sovyet) pada 1986 yang menewaskan secara langsung dua petugasnya, disusul 45 petugas lainnya yang meninggal secara bertahap karena terpapar radiasi dengan dosis akut, serta ribuan lainnya terkena kasus kanker gondok (thyroid).

Keresahan terhadap dampak radiasi PLTN ini tentu saja menambah beban penderitaan warga Jepang yang belum lepas dari derita gempa dan tsunami, juga telah mengalihkan kepedulian dunia dari korban bencana ke isu radiasi nuklir.

Terkontaminasi
Kepala Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) As Natio Lasman meminta masyarakat tidak perlu khawatir isu partikel radioaktif PLTN Fukushima Jepang menyebar dan mengkontaminasi hingga ke Indonesia, karena jarak kedua negara ini yang ribuan kilometer tak memungkinkannya.

Radiasi nuklir dari tiga PLTN Fukushima, tegasnya, hanya terjadi di luasan daerah evakuasi dalam radius 30 kilometer dimana warga sudah diungsikan.

“Kedaruratannya bersifat lokal tidak melewati lingkup negara. Jadi masyarakat Indonesia tidak perlu khawatir akan adanya radiasi nuklir,” ujarnya.

Apalagi angin di musim ini sedang bertiup ke arah utara-barat, bukan ke arah Indonesia yang berada di sebelah selatan Jepang dengan rata-rata kecepatan 0,2-0,3 meter per detik, yang dengan demikian kalaupun ada debu radioaktif tidak akan sampai ke Indonesia.

Sedangkan soal hujan asam yang juga diresahkan, menurut dia, akibat penggunaan boron di dalam pendingin reaktor dalam bentuk asam borat, namun asam borat ini termasuk asam lemah, bahkan jauh lebih lemah dari asam sulfat ataupun asam nitrat serta tidak berbahaya.

As Natio juga mengutip otoritas Jepang bahwa ledakan reaktor unit 1 PLTN Fukushima pada Sabtu siang (12 Maret) dan unit 3 pada Senin siang (14 Maret) serta unit 2 pada Selasa pagi (15 Maret) hanya merupakan ledakan hidrogen, bukan ledakan nuklir.

Ledakan hidrogen, urainya, akibat kegagalan sistem pendingin pada PLTN yang usianya sudah 40 tahun tersebut.

“Unsur air atau H2O yang terdiri dari H2 (hidrogen) dan O2 (oksigen) terlalu panas hingga mencapai 500 derajat Celcius sehingga terpisah menjadi H2 dan O2. H2 yang bereaksi di udara kemudian meledak. Sebenarnya tidak berbahaya tapi runtuhan atapnya menimbulkan kecelakaan sampai belasan orang,” katanya.

Operator PLTN Fukushima, Tokyo Electric Power Co. mengakui bahwa sistem pendingin PLTN ketiga unit reaktor tersebut tidak bekerja dan terus berupaya mengalirkan air laut untuk mencegah melelehnya reaktor nuklir tersebut.

Penyuntikan air laut ke dalam Unit 1, 2 dan 3 terganggu karena kurangnya persediaan di tandon air laut, namun kini penyuntikan telah memulihkan unit 1 dan 3 PLTN.

Sedangkan unsur-unsur radioaktif bahan bakar PLTN, menurut dia, tidak ada yang bisa dinyatakan bocor selama bahan bakar nuklir tetap utuh.

Namun kemungkinan sempat ada yang terikut melalui ventilasi sehingga ada peningkatan radioaktif di sekitar PLTN dan membuat zona sekitar PLTN harus diamankan.

“Di zona PLTN memang sempat terjadi peningkatan radioaktif, pada Sabtu sebesar 1.800 mSv, Senin menjadi 800 mSv, lalu meningkat lagi jadi 1.900 mSv karena ledakan Selasa pagi. Tapi sampai saat ini pemerintah Jepang belum memperluas zona evakuasi 30 km,” katanya.

Masyarakat umum, sesuai peraturan internasional, memang tidak boleh terpapar radiasi melebihi rata-rata 1 mSv per tahun, sementara itu, pekerja di kawasan radiasi ditetapkan tidak boleh menerima lebih dari 50mSv per tahun.

Data Batan menyebutkan dosis radiasi sangat tinggi, sebesar 100 ribu mSv akan membunuh seketika. Sedangkan dosis 10 ribu mSv kemungkinan juga akan membunuh tetapi setelah beberapa hari atau minggu,

Pada dosis 3.000-4.000 mSv, kemungkinan untuk bertahan hidup sekitar 50 persen. Dosis yang tinggi ini bisa merusak usus yang menyebabkan muntah-muntah dan diare atau merusak tulang sumsum sehingga melemahkan produksi sel darah merah.

Dosis akut yang lebih rendah, misalnya 2.000 mSv jarang menyebabkan bahaya langsung bagi kehidupan seseorang, namun gejala penyakit radiasi bisa dirasakan sebagai rasa letih, muntah-muntah dan kurang nafsu makan selama beberapa hari atau minggu, kadang disertai kehilangan rambut, tetapi tak meninggalkan cedera permanen.

Sedangkan dosis 1.000 mSv akan menyebabkan gejala sementara, tetapi tak ada resiko langsung terhadap kesehatan.

International Atomic Energy Agency (IAEA), Badan Pengawas Tenaga Atom PBB, menurut As, juga belum mengeluarkan peringatan khusus kepada negara-negara yang bertetangga dengan Jepang akan bahaya radiasi, karena sejauh ini masih dapat tertangani dengan baik.

Tetap Dibangun
Ditanya apakah dengan kejadian ini Indonesia bakal tetap membangun PLTN, menurut As Natio, Indonesia tentu tak akan membangun PLTN di lokasi yang potensial terjadi gempa dan tsunami seperti Fukushima.

“Ada yang usul agar untuk memenuhi kebutuhan listrik pemerintah perlu membangun PLTN di Pulau Nusa Kambangan. Tentu ini tak bisa dikabulkan karena Nusa Kambangan itu kan terletak di kawasan pertemuan lempeng tektonik. Jadi tentu kita harus cari lokasi yang sesuai,” katanya.

Sementara itu Deputi Bidang Pengembangan Teknologi Daur Bahan Nuklir dan Rekayasa Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) Dr Djarot S Wisnubroto merasa tetap optimis bahwa rencana PLTN yang akan dibangun di Indonesia tak akan terhambat dengan kejadian gempa dan tsunami Jepang ini.

“Reaktor Fukushima itu dibangun 1971 dan hampir ditutup dan didekomisioning karena habis masa operasinya. Selain itu teknologinya `boiling water reactor` sudah lama. Sementara yang akan kita bangun di Bangka itu menggunakan teknologi dan tipe berbeda yang lebih baru,” katanya.

Selain itu, Pulau Bangka yang rencananya akan diajukan pemerintah sebagai tapak PLTN sudah sesuai dengan yang dipersyaratkan, karena pulau ini jauh dari potensi gempa dan tsunami, katanya.

Menurut dia, kebutuhan energi listrik di masa depan sangat besar sehingga meskipun semua sumber energi, termasuk energi terbarukan, dikembangkan, PLTN tidak mungkin dihindari.

Comments
Add New Search
Anonymous   |108.162.208.xxx |2016-01-15 02:25:25
-_-
Write comment
Name:
Email:
 
Website:
Title:
 
:angry::0:confused::cheer:B):evil::silly::dry::lol::kiss::D:pinch:
:(:shock::X:side::):P:unsure::woohoo::huh::whistle:;):s
:!::?::idea::arrow:
 
Please input the anti-spam code that you can read in the image.

3.25 Copyright (C) 2007 Alain Georgette / Copyright (C) 2006 Frantisek Hliva. All rights reserved."

Advertisement Site




Ads - World Friend

Ads - World Friend

Berita lain-lainnya

5 dasar mengetahui Command Prompt
24/11/2011 | Indra Febria Widy
article thumbnail

Command Prompt bagi sebagian pengguna komputer mungkin sudah tidak digunakan lagi. Bahkan mungkin sebagian pengguna komputer baru tidak pernah tahu apa itu command prompt. Meski jarang digunakan, te [ ... ]


Tips Menambahkan Berat Badan Secara Sehat
22/10/2011 | Indra Febria Widy
article thumbnail

Mungkin biasanya banyak orang yang ingin menurunkan berat badan. Tapi, ternyata ada juga lho yang sulit untuk menaikkan berat badan meskipun hanya 1 kilogram saja! Berbagai cara udah dicoba, dari mula [ ... ]