Negara Maritim Tapi Minim Kekuatan Lautnya
Senin itu (29/3), KRI Soetanto berlabuh sendirian di Markas Komando Pangkalan Utama TNI-AL (Lantamal) VII/Kupang di Bilangan Bolok, 15 km arah barat ibu kota Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT).

Kapal perang ukuran sedang ini tengah "opname" sambil menunggu pelaksanaan Operasi Arung Hiu 2010 di wilayah timur Indonesia.

"Kita punya KRI Weling berbasis di Lantamal Kupang, namun saat ini sedang bertugas di tempat lain," kata Kepala Bagian Penerangan Lantamal VII/Kupang Mayor (KH) Abdul Rohim.

Wilayah operasi Lantamal VII tidak hanya Nusa Tenggara Timur, tetapi juga Nusa Tenggara Barat (NTB) dan Maluku Tenggara.

"Wilayah operasional kita sangat luas, tetapi minim sekali dengan armada pendukung operasional seperti kapal perang untuk memantau pulau-pulau terluar Indonesia yang berbatasan langsung dengan Timor Leste maupun Australia," katanya.

Satu lagi yang dimiliki Lantamal VII, Kapal Angkatan Laut (KAL) Kembang, namun daya jelajahnya hanya sampai 40 mil, sehingga tidak bisa mencapai pulau terluar seperti Pulau Batek di Amfoang Utara, Kabupaten Kupang, yang berbatasan langsung dengan Oecusse, kantung (enclave) Timor Leste.

Pulau kecil yang di bibir pantai Oepoli, Kecamatan Kupang Timur itu, sempat diklaim Timor Leste sebagai  teritorinya, karena letaknya dekat ke Oecusse.

Indonesia kukuh mengklaim pulau ini adalah  bagian tak terpisahkan dari kepulauan nusantara, karena di sana sudah dibangun sebuah mercusuar jauh sebelum Timor Timur berintegrasi dengan Indonesia pada 1976.

Langkah politik ini dipertegas dengan latihan perang TNI-AL di wilayah kepulauan itubeberapa tahun lalu yang membuat gerah Ramos Horta yang ketika itu masih menjabat Perdana Menteri Timor Leste.

TNI-AD langsung menggelar pasukan di pulau itu dengan menempatkan personel organik dari Batalyon Infanteri 743/Pradnya Samapta Yudha, pasukan organik di bawah Korem 161/Wirasakti Kupang.

Ketika tanggungjawab pengamanan wilayah perbatasan NTT-Timor Leste diserahkan sepenuhnya kepada Yonif 744/Satya Yudha Bhakti, juga pasukan organik dari Korem 161/Wirasakti Kupang, maka semua pasukan organik Yonif 743 ditarik dari pulau-pulau terluar.

Selain Pulau Batek, pulau terluar lainnya di NTT adalah Pulau Dana Rote yang berbatasan langsung dengan Australia, serta Pulau Manggudu di bagian selatan Sumba Timur, juga berbatasan langsung dengan Australia.

Kedua pulau ini sempat dikelola sebagai objek wisata oleh pengusaha Australia.

Modus operandi yang mereka gunakan adalah mengawini putri tuan tanah setempat, kemudian perlahan-lahan menguasainya.

Bisnis pariwisata di kedua pulau terluar itu pun berhenti total begitu TNI-AD menerjunkan pasukan untuk menjaga kedaulatan NKRI dari pengambilalihan diam-diam oleh asing.

"Untuk beroperasi ke pulau-pulau terluar dan wilayah perairan perbatasan antara Indonesia-Australia dan Timor Leste, masih jarang dilakukan karena terbentur minimnya sarana pendukung operasional seperti kapal perang untuk patroli," ujar Abdul Rohim.

Menurutnya, jangankan mengamankan wilayah perbatasan laut RI-Australia, pulau-pulau terluar saja sulit dijangkau.  KAL Kembang, saja hanya mampu menjangkau Pulau Rote di selatan Indonesia yang berjarak sekitar 40 mil dari Kupang.

"Para nelayan kita sering mengeluhkan ulah patroli AL Australia yang menangkap mereka dalam wilayah perairan kita. Kami belum bisa berbuat banyak untuk menjawab keluhan para nelayan kita," akunya.

Komando Lantamal VII membawahi tiga Pangkalan TNI-AL (Lanal), yakni Lanal Maumere di Pulau Flores bagi tengah, Lanal Mataram di Nusa Tenggara Barat dan Lanal Rote di Kabupaten Rote Ndao.

Ketiganya membawahi 24 Pos AL, menyebar dari Maluku Tenggara, Kepulauan Alor, NTB, sampai beberapa tempat di NTT.

Baik Lanal maupun Pos AL, tidak dilengkapi sarana operasional memadai, sehingga menghambat tugas menjaga wilayah perairan perbatasan dan pulau-pulau terluar yang berbatasan langsung dengan negara tetangga.

Bayangkan saja, penerangan pos AL yang menyebar di berbagai pulau dalam wilayah operasional Lantamal VII itu, masih menggunakan lampu pelita.

"Memang ada genset, namun hanya digunakan pada saat mengirim laporan melalui radio atau faksimili dari pos tersebut," papar Abdul Rohim.

Abdul Rohim tidak berbicara banyak mengenai kekuatan armada yang harus dimiliki Lantamal VII/Kupang yang berbatasan langsung dengan Timor Leste dan Australia, karena kewenangan mengenai ini ada di tangan Mabes TNI.

"Wilayah operasional kita sangat luas, namun peralatan utama dan sistem persenjataan (Alustita) kita masih sangat terbatas untuk menjangkau pulau-pulau terluar dan wilayah perbatasan RI-Timor Leste dan Australia," katanya.