Jumat, November 24, 2017
Text Size

Search

Info Indonesia Provinsi Nusa Tenggara Timur
SocialTwist Tell-a-Friend

Provinsi Nusa Tenggara Timur

Penilaian Pengunjung: / 7
KurangTerbaik 

 

 

Peta Provinsi Nusa Tenggara TimurMenurut informasi, pada tahun 2006 terjadi peningkatan hasil panen, Peningkatan luas panen dan produksi diikuti oleh peningkatan produktifitas usaha, kecuali pada kedelai. Secara umum, kondisi ini menunjukkan terjadinya ekstensif kasi pertanian tanaman pangan yang disertai perbaikan metode clan teknologi pra panen. Dengan demikian, diharapkan kecenderungan perluasan areal panen yang disertai dengan perbaikan teknologi pertanian terus berkelanjutan sehingga menyediakan bahan pangan utama tidak hanya untuk konsumsi rumah tangga (food crops) melainkan juga bagi aktifitas yang mendatangkan uang tunai bagi petani (cash crops).

A.    Pertanian

Produksi sub sektor tanaman pangan merupakan produksi utama bagi ketahanan pangan, pada umumnya dan kesejahteraan petani pada khususnya, karena bagi mayoritas keluarga petani, ketersediaan pangan serta kebutuhan hidup penting lainnya bergantung pada apakah produksi pangannya cukup untuk konsumsi keluarga dan untuk diperjual belikan guna memperoleh uang tunai. Terkait dengan hat tersebut, berbagai upaya dan kecenderungan perbaikan yang perlu ditingkatkan melalui program pemerintah dan masyarakat, produksi tanaman yang di hasilkan di provinsi ini adalah sumber karbohidrat (padi, jagung, kacang-kacang umbi-umbian) dan sumber protein nabati (sayur dan buah).
Jika pada 2004, lima sayuran dengan produksi tertinggi adalah sawi, terung, bawang dan tomat, maka pada 2005 kacang tanah menduduki peringkat pertama, dan tomat produksi tertinggi. Selain sayur mayur, buah-buahan merupakan penyumbang utama protein nabati serta mineral-mineral yang  penting untuk kesehatan tubuh.

Secara agregat, sebelas komoditi buah-buahan yang dipantau memperlihatkan produksi yang positif dimana peningkatan produksi dari tahun 2004 ke tahun 2005 adalah 39,50%. Peningkatan produksi terendah adalah sirsak (12,18%), sedangkan jeruk (63,74%). Kondisi ini merupakan  perbaikan produksi buah-buahan di Nusa Tenggara Timur.

Selain ini, provinsi ini juga sedang melakukan menggalakkan pengembangan apel jenis Rome beauty yang berasal dari Timor Tengah Selatan, Pengembangan diharapkan dapat mengembalikan daya produksi apel sehingga suplai apel yang selama dua dasawarsa dimonopoli apel luar Nusa Tenggara Timur dapat diganti dengan produk lokal.

B.    Kehutanan

Luas hutan adalah 1.808.990 hektar atau setara 30,34% luas daratan merupakan dampak deforestasi dimana eksploitasi hasil hutan dalam bentuk kayu berpacu terlalu cepat dibandingkan upaya-upaya reboisasi dan rehabilitasi hutan. Ekploitasi hasil hutan kayu, arang dan pohon mencapai 86.620,77 meter kubik, hasil hutan non kayu, kulit dan daun mencapai 29.777.185 ton, dan hasil perburuan (madu) 23.604 liter.

C.    Kelautan dan Perikanan

Sub sektor perikanan dan kelautan merupakan penyumbang protein hewani untuk konsumsi lokal masyarakat Nusa Tenggara Timur, pasar nasional bahkan pasar luar negeri untuk jenis ikan tertentu. Sub sektor perikanan mengalami penurunan kinerja yang signifikan ditandai oleh penurunan tangkapan ikan laut sebesar 87,90% dan ekspor 58,73%, serta penurunan potensi produksi dan produksi perikanan darat.

D.    Peternakan

Sub sektor peternakan merupakan penyumbang protein hewani untuk kebutuhan masyarakat lokal maupun masyarakat di luar Nusa Tenggara Timur. Tujuh jenis ternak menunjukkan perkembangan populasi netto sebesar 1,87%, Kenaikan tertinggi di sumbangkan oleh kambing (3,85%) dan babi (3,37%), sedangkan pertumbuhan negatif disumbangkan oleh domba, perkembangan pengeluaran ternak, perdagangan antar pulau sapi sebagai ternak niaga utama mengalami penurunan sebesar 19,47%, sekalipun secara agregat pengantar  ternak besar mengalami pertumbuhan sebesar 7,94%. Akan hasil pemotongan ternak, secara agregat terjadi kenaikan sebesar 1,89%. Jika dibandingkarn antara pengantar pemotongan, terlihat bahwa pemotongan sapi mengalami lonjakan yang lebih besar daripada pengantarpulauannya, hal ini menunjukkan daya serap daging sapi untuk pasar lokal mengalami peningkatan.

E.    Perkebunan

Usaha tani tanaman perkebunana memiliki keunggulan tersendiri karena tahun produksinya yang panjang. Dalam kurun waktu 2004-2005, secara agregat terjadi pertambahan luas areal tanaman produktif sebesar 11,94%, dan pertambahan produksi sebesar 9,97%. Namun demikian, data menunjukkan bahwa terjadi sedikit penurunan luas panen untuk tanaman kopi, asam, dan lontar; tetapi untuk kopi dan asam, tidak diikuti dengan penurunan produksi. Penurunan produksi justru terjadi pada tanaman lain yakni kapuk dan tembakau.

F.    Pertambangan dan Energi

Sub sektor pertambangan dan penggalian belum menjadi penyumbang dominan dalam pendapatan regional karena sejauh ini didominasi oleh komoditas bernilai rendah yakni batu karang, sirtu, pasir, batu pecah, batu gelondongan, batu warna dan batu kapur untuk kebutuhan konstruksi lokal. Potensi 2,79% pada 2005. selain deposit bernilai rendah, terdapat pula eksplorasinya panas bumi untuk pembangkit energi listrik di Flores, penambangan marmer di Timor dan penambangan biji besi di Sumba. BPS memperkirakan bahwa total ekspor NTT untuk batuan dan biji besi sekitar 43 ribu ton dengan nilai ekonomi 1,15 juta dolar Amerika.

Eksplorasi panas bumi untuk pembangkit energi listrik telah sampai pada tahapan implementasi, sehingga diyakini akan meningkatkan daya dorong sub sektor pertambangan terhadap peningkatan energi dan listrik. Kendala yang dihadapi usaha penambangan deposit marmer adalah tingginya investasi, dan risikonya serta lemahnya diplomasi sosial ekonomi antara masyarakat adat, pemerintah dan perusahaan penambang, mengakibatkan berhentinya dua buah tambang marmer di daratan Timor. Untuk penambangan biji besi di Sumba, kendala yang dihadapi adalah rendahnya skala usaha yang diterapkan sehingga tidak mencapai skala yang ekonomis.

 

Pariwisata, yang merupakan salah satu sektor potensial bagi penerimaan PAD di Nusa Tenggara Timur (NTT); INSERT INTO `ind_content` (`id`, `title`, `title_alias`, `introtext`, `fulltext`, `state`, `sectionid`, `mask`, `catid`, `created`, `created_by`, `created_by_alias`, `modified`, `modified_by`, `checked_out`, `checked_out_time`, `publish_up`, `publish_down`, `images`, `urls`, `attribs`, `version`, `parentid`, `ordering`, `metakey`, `metadesc`, `access`, `hits`) VALUES   sangat mungkin dikembangkan lebih optimal lagi. Daerah NTT mempunyai obyek pariwisata yang beragam, baik wisata alam dengan kondisi alamnya yang bergunung-gunung berikut bentuk pantainya yang memanjang, wisata bahari, agrowisata, maupun wisata budaya, termasuk wisata sejarah yang banyak dimiliki oleh daerah di NTT.  Penambah keanekaragaman kekayaan obyek wisata di daerah NTT terus dilakukan tentunya dengan sarana pendukung lainnya.
Provinsi NTT kaya akan ragam budaya baik bahasa maupun suku bangsanya seperti tertera dalam di bawah ini:
I. Jumlah Bahasa Daerah
Jumlah bahasa yang dimiliki cukup banyak dan tersebar pada pulau-pulau yang ada yaitu:
Pengguna Bahasa di Nusa Tenggara Timur

  1. Timor, Rote, Sabu, dan pulau-pulau kecil disekitarnya: Bahasanya menggunakan bahasa Kupang, Melayu Kupang, Dawan Amarasi, Helong Rote, Sabu, Tetun, Bural:
  2. Alor dan pulau-pulau disekitarnya: Bahasanya menggunakan Tewo kedebang, Blagar, Lamuan Abui, Adeng, Katola, Taangla, Pui, Kolana, Kui, Pura Kang Samila, Kule, Aluru, Kayu Kaileso
  3. Flores dan pulau-pulau disekitarnya: Bahasanya menggunakan melayu, Laratuka, Lamaholot, Kedang, Krawe, Palue, Sikka, lio, Lio Ende, Naga Keo, Ngada, Ramba, Ruteng, Manggarai, bajo, Komodo
  4. Sumba dan pualu-ulau kecil disekitarnya: Bahasanya menggunakan Kambera, Wewewa, Anakalang, Lamboya, Mamboro, Wanokaka, Loli, Kodi
II. Jumlah Suku /Etnis
Penduduk asli NTT terdiri dari berbagai suku yang mendiami daerah-daerah yang tersebar Diseluruh wilayah NTT, sebagai berikut:

  1. Helong: Sebagian wilayah Kabupaten Kupang (Kec.Kupang Tengah dan Kupang Barat serta Semau)
  2. Dawan: Sebagian wilayah Kupang (Kec. Amarasi, Amfoang, Kupang Timur, Kupang Tengah, Kab timor Tengah selatan, Timor Tengah Utara, Belu ( bagian perbatasan dengan TTU)
  3. Tetun: Sebagian besar Kab. Belu dan wilayah Negara Timor Leste
  4. Kemak: Sebagian kecil Kab. Belu dan wilayah Negara Timor Leste
  5. Marae: Sebagian kecil Kab. Belu bagian utara dekat dengan perbatasan dengan Negara Timor Leste
  6. Rote: Sebagian besar pulau rote dan sepanjang pantai utara Kab Kupang dan pulau Semau
  7. Sabu / Rae Havu: Pulau Sabu dan Raijua serta beberapa daerah di Sumba
  8. Sumba: Pulau Sumba
  9. Manggarai Riung: Pulau Flores bagian barat terutama Kan Manggarai dan Manggarai Barat
  10. Ngada: Sebagian besar Kab Ngada
  11. Ende Lio: Kabupaten Ende
  12. Sikka-Krowe Muhang: Kabupaten Sikka
  13. Lamaholor: Kabupaten Flores Timur meliputi Pulau Adonara, Pulau Solor dan sebagian Pulau Lomblen
  14. Kedang: Ujung Timur Pulau Lomblen
  15. Labala: Ujung selatan Pulau Lomblen
  16. Pulau Alor: Pulau Alor dan pulau Pantar.
Provinsi Nusa Tenggara Timur memiliki kurang lebih 566 pulau namun hanya 54 pulau saja yang dihuni, tiga pulau utama di NTT adalah Flores, Sumba, dan Timor Barat. Provinsi NTT memiliki luas wilayah 247.349,90 Km² dan dihuni 4.260.294 jiwa (SUPAS 2005) dengan kepadatan penduduk sebanyak 89,97 jiwa per km². Secara administratif Provinsi NTT terdiri dari 15 (lima belas) kabupaten dan 1 (satu) kota, yaitu Kabupaten Sumba Barat, Sumba Timur, Kupang, Timor Tengah Selatan, Timor Tengah Utara, Belu, Alor, Lembata, Flores Timur, Sikka, Ende, Ngada, Manggarai, Rotendao, Manggarai Barat dan Kupang sebagai ibukota provinsi.


Sampai tahun 2005, total Pendapatan Domestik Regional Bruto (PDRB) Provinsi NTT mencapai Rp. 9,73 triliun. Kontribusi terbesar diberikan oleh sektor pertanian yaitu Rp. 4,0 triliun atau sekitar 41,38 % dari total PDRB, disusul oleh sektor jasa-jasa Rp. 2,2 triliun (23,11%) dan sektor perdagangan, hotel dan restoran Rp. 1,4 triliun (15,32%), sebagaimana grafik di samping. Pada tahun yang sama nilai ekspor yang dicapai oleh provinsi ini sebesar US$ 17,40 miliar.

Provinsi NTT memiliki 2 (dua) unggulan pada sektor petanian yaitu sub sektor perkebunan dan Perikanan. Untuk tahun 2005, komoditi unggulan dari sub sektor perkebunan adalah kakao, perkebunan kelapa dan perkebunan kopi. Untuk sub sektor perikanan terdiri dari perikanan laut, perairan umum dan perikanan darat (tambak, kolam dan sawah).

Sebagai penunjang perekonomian, Nusa Tenggara Timur memiliki 2 (dua) kawasan industri yaitu kawasan industri Boanawa di Kabupaten Ende dan kawasan industri Bolok di Kabupaten Kupang. Dukung prasarana jalan darat di provinsi ini sepanjang 17.116,45 km yang terdiri dari jalan negara sepanjang 1.309,78 m, jalan provinsi sepanjang 2.939,86 km, dan sisanya berupa jalan kabupaten sepanjang 12.866,81 km.

Dengan wilayah yang berupa kepulauan, prasarana perhubungan laut dan udara mutlak diperlukan di provinsi ini. Terdapat dua pelabuhan laut yaitu Pelabuhan Waingapu dan Pelabuhan Maumere, serta 1 bandar udara nasional dan beberapa bandar udara perintis yang tersebar di 14 kabupaten, bandara tersebut telah disinggahi pesawat jenis Cassa secara reguler, 4 pelabuhan udara sudah dapat disinggahi jenis pesawat Fokker 27 dan Fokker 28, sedangkan untuk pesawat jenis Boeing 737 baru dapat mendarat di pelabuhan udara El Tari Kupang, gambaran prasarana perhubungan sebagaimana gambar di bawah.

Advertisement Site




Ads - World Friend

Ads - World Friend

Berita lain-lainnya

Penjelasan RAM
04/11/2009 |
article thumbnail

ROM kependekan dari Read Only Memory, yaitu perangkat keras pada komputer berupa chip memori semikonduktor yang isinya hanya dapat dibaca. ROM tidak dapat digolongkan sebagai RAM, walaupun keduany [ ... ]


Iran telah memblokir semua situs dikelolah Google
24/09/2012 | Indra Febria Widy
article thumbnail

Iran dilaporkan memblokir akses ke mesin pencari Google dan layanan Gmail. Mengutip laman The Guardian, langkah ini dilakukan sebagai reaksi protes terhadap film "Innocence of Muslims", yang melakuk [ ... ]