Jumat, November 24, 2017
Text Size

Search

Info Indonesia Provinsi Jambi
SocialTwist Tell-a-Friend

Provinsi Jambi

Penilaian Pengunjung: / 4
KurangTerbaik 

 

 

Peta Provinsi JambiDari 51.000.000 ha luas dataran provinsi, 1.211.236 ha diantaranya telah dikembangkan untuk lahan pertanian tanaman pangan dan hortikultura. Luas panen padi mencapai 154.941 ha menghasilkan 597.635 ton padi per tahun. Luas lahan palawija 28.618 ha, menghasilkan produksi 103.675 ton. Lahan sayur–mayor dan buah buahan seluas 64.350 ha dengan hasil produksi 472.240 ton. Tanaman hias juga di budidayakan di atas lahan 13.303 ha dengan hasil produksi 21.353 tangkai per tahun, bersama tanaman obat–obatan di atas lahan seluas 950.024 ha dengan hasil produksi 1.239.429 kg. hasil pertanian inilah yang memberikan kontribusi 26,92% untuk PRDB.

Provinsi ini memiliki delapan irigasi dan lahan sawah irigasi teknis seluas 13.014 ha, serta 38 irigasi semi teknis dengan luas sawah irigasi setengah teknis 10.751 ha. Itu semua belum termasuk lahan sawah irigasi non teknis seluas 13.014 ha. Total saluran irigasi mencapai 2.316 km yang terdiri dari saluran muka 4 km, induk 593 km, sekunder 197 km dan tersier 1.522 km. Sawah–sawah inilah yang pada 2006 menghasilkan 579.701 ton padi, terdiri atas 516.330 ton padi sawah dan 63.371 ton padi lading. Dibanding dua tahun terakhir, produktivitas padi yang dicapai meningkat. Pada 2004, produksi padi mencapai 579.404 ton sementara pada 2005 mencapai 579.635 ton.

Komoditas perkebunan khususnya karet dan kelapa sawit merupakan komoditas unggulan. Tahun 2006 luas kebun karet mencapai 623.825 ha dengan produksi 225.702 ton per tahun. Lahan kelapa sawit seluas 259.786 ha dengan produktivitas 3.110 kg per hektar setiap tahunnya. Lahan kelapa dalam seluas 119.600 ha dengan produktivitas 1.385 kg/ha/tahun; berikutnya lahan kelapa hybrid seluas 938 ha dengan produktivitas 516 kg/ha/tahun; lahan cassiavera seluas 49.529 ha dengan produktivitas 2.626 kg/ha/tahun. Kopi Robusta seluas 24.484 ha dengan produktivitas 933 kg/ha/tahun; lahan the seluas 2.625 ha dengan produktivitas 2.328 kg/ha/tahun; lahan kelapa seluas 120.538 ha dengan produktivitas 1.901 kg/ha/tahun; lahan kakao seluas 1.325 ha dengan produktivitas 484 kg/ha/tahun; perkebunan pinang seluas 5.898 ha dengan produktivitas 1.062 kg/ha/tahun. Tahun 2006 ini merupakan tahun kebangkitan karet karena sampai dengan 2010 akan di remajakan (replanting) karet–karet tua dan rusak sebanyak 130.000 ha. Tahun 2006 telah dimulai sebanyak 17.500 ha.

Dari semua potensi itu, komoditas perkebunan berskala besar baik yang dikelola Negara maupun swasta adalah kelapa sawit, karet dan teh. Budidaya teh terbesar di Indonesia yang dibangun oleh NV.HVA (Holland Vereniging Amsterdam) pada 1925 dan mulai berproduksi tahun 1930. Hasil perkebunannya memberikan kontribusi 11,07% terhadap PRDB Provinsi Jambi pada tahun 2005.

Potensi perikanan terdiri atas perikanan tangkap dan budidaya. Potensi perikanan tangkap di perairan laut tercatat 71.820 ton/tahun dengan produksi 40.892,5 ton/tahun, sementara potensi perikanan tangkap di perairan umum sekitar 34.500 ton/tahun, perairan laut 71.820 ton/tahun dengan produksi masing–masing 5.634,5 ton/tahun dan 40.892,5 ton/tahun. Untuk budidaya laut potensi yang ada seluas 50 ha namun saat ini masih dalam uji coba, potensi tambak seluas 18,000 ha dengan produksi tahunannya mencapai 1.576 ton, potensi keramba jarring apung 97.350 unit dengan produksi 4.683 ton/unit/tahun, potensi kolam 5.035 ha dengan produksi 6.020 ton serta budidaya mina padi dengan potensi 350 ha dengan produksi 8 ton. Sektor perikanan memberikan kontribusi 1,74% terhadap PDRB provinsi pada 2005 dan menurun menjadi 1,49% pada tahun 2006. Provinsi Jambi saat ini telah memprogramkan pengembangan Ikan Patin Jambi yang dikembangkan pada keramba sepanjang 1.740 km di Daerah Aliran Sungai (DAS) Batanghari yang akan dikembangkan sampai dengan tahun 2010 sebanyak 60.000 keramba. Sampai saat ini telah mengirimkan sebanyak 68 ton dalam bentuk fillet untuk di ekspor ke Amerika dan Eropa.

Provinsi ini kaya akan potensi bahan galian, baik bahan galian logam dan non logam, migas maupun energi alternative. Sebagian dari potensi ini telah diusahakan, baik pada tahap eksplorasi maupun produksi. Batubara merupakan salah satu potensi pertambangan yang dapat dipergunakan untuk PLTU sebagai salah satu sumber energy alternative di samping panas bumi, gas maupun tenaga air. Produksi batu bara sekitar 50.000 metrik ton per tahun, kabupaten penghasil terbesar adalah Kabupaten Sarolangun dan Bungo dengan kandungan kalori rendah sampai sedang. Potensi lain adalah gas bumi dengan potensi 178,13 Triliyun kaku kubik/TCF yang terdiri dari 91,17 TCF cadangan terbukti dan 86,69 TCF cadangan potensi. Potensi gas berada di Kabupaten Tanjung Jabung Barat dan Kabupaten Muaro Jambi.

Tanggal 25 Mei 2007 telah dilakukan peletakan batu pertama pembangunan PLTA di Kabupaten Kerinci dengan kapasitas 2 x 90 megawatt dan juga direncanakan pembangunan PLTU di Kabupaten Bungo dengan kapasitas 2 x 20 mega watt. Dengan demikian diharapkan pasokan listrik untuk Provinsi Jambi akan tercukupi dengan pembangunan pembangkit listrik tersebut.

Usaha peternakan di provinsi ini meliputi sapi, sapi perah, kerbau, kuda, kambing, domba, babi, ayam dan itik. Total populasi tahun 2006 mencapai 16.580.642 ekor, meningkat dibanding populasi tahun 2005 sebanyak 14.818.652 ekor atau populasi 2004 yang hanya 9.012.108 ekor. Dengan kata lain, terjadi penigkatan 45,65% populasi ternak dari 2004 sampai 2006. Dari semua populasi itu, ayam ras pedaging menempati populasi terbanyak (69,59%) dengan produksi utamanya adalah daging dan telur.

Luas dan kualitas hutan di wilayah ini diupayakan selalu dalam kondisi seimbang, baik sebagai fungsi konservasi maupun produksi. Hal ini terutama bila dikaitkan dengan keberadaan hutan lindung dan taman nasional di provinsi ini yang luas keseluruhannya mencapai 2.148.850 ha atau mencakup 4,21% dari seluruh wilayah daratan provinsi. Berdasarkan fungsinya, hutan tersebut dibagi atas hutan produksi sebesar 59,5% hutan lindung 8,89% dan hutan wisata atau hutan suaka alam sebesar 31,6%. Hasil utama hutan adalah kayu, getah dan rotan.

 

Jambi memiliki potensi pariwisata cukup beragam, seperti wisata alam, budaya, dan sejarah. Wisata alam meliputi danau Kerinci, Taman Nasional Kerinci Seblat, Cagar Biosfir Bukit Dua Belas, taman nasional Berbak, air terjun Telun Berasap, Segirincing, dan Gua Tiangko. Untuk wisata budaya, Jambi memiliki tradisi dan seni budaya yang unik dan menarik. Sedangkan wisata sejarah antara lain berupa Candi Muara Jambi, Makam Orang Kayo Hitam, dan Museum Jambi. Semuanya itu hingga sekarang belum berkembang seperti diharapkan oleh banyak orang.

Posisi daerah Jambi sebenarnya strategis karena berdekatan dengan Riau, yang juga berarti dekat dengan pengembangan regional segitiga pertumbuhan Singapura-Johor-Riau (Sijori). Kerjasama regional ini masih dimungkinan bagi Jambi. Kerjasama ini dapat dimanfaatkan untuk pengembangan potensi pertanian, kehutanan, pertambangan, industri, pariwisata, perikanan, peternakan dan perdagangan internasional.
Hanya ada satu bahasa daerah di Provinsi Jambi, yaitu Bahasa Melayu, dengan beberapa dialek lokal seperti dialek Kerinci, Bungo/Tebo, Sarolangun, Bangko, Melayu Timur (Tanjung Jabung Barat dan Tanjung Jabung Timur), Batanghari, Jambi Seberang, Anak Dalam dan Campuran. Khusus untuk masyarakat Kerinci, mereka mempunyai aksara tersendiri yang dikenal dengan Aksara Encong yang dapat ditemui dan digunakan oleh sekelompok masyarakat di sana.

Provinsi ini dapat dikatakan multietnis. Sebagian besar adalah Melayu Jambi dan selebihnya adalah berbagai suku dan etnis dari seluruh Indonesia. Etnis dominan adalah Minang, Bugis, Jawa, Sunda, Batak, Cina, Arab, dan India.

Di provinsi ini adat istiadat Melayu sangat dominan. Adat inilah yang mengatur segala kegiatan dan tingkah laku warga masyarakat yang bersendikan kepada hukum islam. Adagium ”Adat bersendikan sara’, sara’ bersendikan kitabullah” atau ”Sara’ mengato adat memakai” sangat memsyarakat di sana. Penegak syariat Islam banyak mewarnai masyarakat Jambi. Dalam keseharian mereka, banyak ajaran dan pengaruh Islam diterapkan, diantaranya tradisi tahlilan kematian, Yasinan, serta berbagai upacara yang dilakukan mengikuti daur hidup manusia.

Sebagai masyarakat agraris, warga Jambi juga kerap melaksanakan adat–istiadat yang berkaitan juga dalam bidang pertanian, misalnya adat “serentak turun ke umo”. Dalam mengolah sawah sesuai dengan musimnya dengan berpedoman pada rotasi iklim, hal ini di sebut “piamo”. Dalam hal keamanan tanaman agar tidak dirusak ternak, berlaku pepatah adat ”umo bekandang siang, kerbo bekandang malam”, yang berarti jika binatang ternak mengganggu tanaman siang hari, maka tanggung jawab tetap pada si pemilik sawah atau kebun. Sebaliknya jika ternak memasuki sawah atau kebun pada malam hari, tanggung jawab tetap ada di pundak pemilik ternak.

Untuk memperkuat dan memelihara adat istiadat tersebut, berbagai kegiatan kesenian dan sosial budaya kerap di lakukan, antara lain :

  1. Tari Asik, dilakukan oleh sekelompok orang untuk mengusir bala penyakit;
  2. Tradisi Berdah, dilaksanakan saat terjadi bencana dengan tujuan menolak bencana;
  3. Kenduri Seko, bertujuan untuk membersihkan pusaka dalam bentuk keris, tombak, Al Kitab dalam bentuk Ranji–ranji Kuno;
  4. Mandi Safar, dilaksanakan pada hari Rabu di akhir bulan Safar bertujuan untuk menolak bala;
  5. Mandi Belimau Gedang, dilaksanakan menjelang Ramadhan dengan tujuan menyucikan dan mengharumkan diri; dan
  6. Ziarah Kubur, dilaksanakan menjelang Ramadhan dengan tujuan mendoakan arwah leluhur.
Provinsi Jambi sangat kaya akan kerajinan daerah, salah satu bentuk kerajinan daerah adalah anyaman yang berkembang dalam bentuk aneka ragam. Kerajinan anyaman di buat dari daun pandan, daun rasau, rumput laut, batang rumput resam, rotan, daun kelapa, daun nipah, dan daun rumbia. Hasil anyaman ini bermacam–macam pula, mulai dari bakul, sumpit, ambung, katang–katang, tikar, kajang, atap, ketupat, tudung saji, tudung kepala dan alat penangkap ikan yang disebut Sempirai, Pangilo, lukah dan sebagainya. Kerajinan lainnya adalah hasil tenun yang sangat terkenal, yaitu tenunan dan batik motif flora.
Provinsi Jambi terdiri dari 9 (sembilan) kabupaten dan 1 (satu) kota, dengan luas wilayah provinsi sebesar 53.435 Km². Provinsi ini disebelah utara berbatasan langsung dengan Provinsi Riau, di sebelah timur berbatasan dengan Selat Berhala, di sebelah selatan dengan provinsi Sumatera Selatan dan di sebelah Barat dengan Provinsi Sumatera Barat. Penduduk di provinsi ini sekitar 2,66 juta jiwa dengan rata-rata pertumbuhan sebesar 1,45%.

Pada tahun 2005, total Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Provinsi Jambi sesuai harga konstan mencapai Rp. 12,7 triliun. Kontribusi terbesar disumbang oleh sektor pertanian sebesar Rp. 3,81 triliun atau 30,2% dari total PDRB diikuti sektor perdagangan, hotel dan restoran serta sektor industri pengolahan dengan kontribusi masing-masing sebesar Rp. 2,15 triliun (17%) dan Rp. 1,7 triliun (14%), sebagaimana grafik disamping.

Provinsi Jambi memiliki berbagai macam komoditi unggulan antara lain padi, jagung, kelapa sawit, karet, kakao dan perikanan. Sampai tahun 2006, Provinsi Jambi telah memiliki 18 pelabuhan yang tersebar di beberapa kabupaten/kota, antara lain Pelabuhan Talang Duku, Kuala Tungkal, Muara Sabak, Pangkal Duri, Sungai Jambat, Air Hitam Laut, Kuala Mendahara, Lambur Luar, Muara Delli, Nipah Panjang, Pemusiran, Simbur Naik, Sungai Lokan, Betung Berdarah, Desa Pintas, Kuamang Kuning, Muara Tebo dan Pelabuhan Jambi yang merupakan pelabuhan terpanjang dengan panjang dermaga 230,50 m. Provinsi ini memiliki 2 (dua) bandar udara yaitu Bandara Depati Parbo di Kabupaten Kerinci dan Bandara Sultan Thaha di Kota Jambi.

Advertisement Site




Ads - World Friend

Ads - World Friend

Berita lain-lainnya

Google akan hengkang dari cina
15/01/2010 | Indra Febria Widy
article thumbnail

  Perusahaan piranti lunak Microsoft tidak berencana menyusul langkah Google untuk hengkang dari China. Demikian dikatakan CEO Microsoft, Steve Ballmer, dalam wawancara di stas [ ... ]


Installasi Mail Server
08/03/2010 | Indra Febria Widy
article thumbnail

1. Installasi Qmail



Berikut ini akan dijelaskan tentang cara Installasi Qmail dengan berbagai cara.

Cara berikut merupakan cara manual :

1. Ambil source dari http://ftp.qmail.org/pub/software untuk di  [ ... ]